Saturday, January 26, 2013

PENYELIAKU




Biasalah orang-orang bujang, kami selalu juga menonton vcd blue. Satu hari aku rasa terlalu ghairah selepas melihat vcd pada malam sebelumnya. Aku memang dah tak tahan tetapi aku belum pernah melakukan seks. Pada ketika itu aku belum ada kekasih maka apa boleh aku buat, tahan sajalah. Tapi kali ini perasaan ghairahku tak dapat dibendung. Aku semacam miang dan kemaluanku seperti gatal-gatal minta digaru-garu.





Petang itu sehabis kerja aku mengambil keputusan berjumpa penyeliaku kerana ingin berbincang masalah kerja lembur, kerja lebih masa. Mr Sami penyeliaku ini sudah berumur orangnya, mungkin berusia lingkungan 40-an. Bila aku ketuk pintu biliknya aku dengar suara minta tunggu sekejap. Bila beliau membuka pintu nampak seperti dia baru memakai baju.





“Minta maaf Mr Sami kerana mengganggu.” Aku memulakan perbualan.





“Tak apa, saya sedang mandi kerana baru pulang dari gym.”





“Rajin Mr Sami ke gym.” Aku memuji lelaki gempal di hadapanku ini.





“Saya dah overweight, doktor suruh saya bersenam untuk kurangkan berat badan.”





“Saya ada hal sikit nak jumpa Mr Sami,” kataku melanjutkan bualan.





Mr. Sami mengajak aku duduk di kerusi sofa dalam biliknya. Aku kerling lelaki india di hadapanku itu. Aku nampak Mr Sami terlupa menarik zip seluarnya. Mungkin terburu-buru kerana mendengar ketukan aku tadi maka dia tak dapat mengemaskan dirinya dengan baik. Bila dia duduk aku boleh nampak seluar dalamnya melalui lubang zip yang terbuka. Tiba-tiba perasaan ghairahku datang kembali. Aku juga hairan macam mana lelaki gempal dan gelap ini boleh menaikkan nafsuku.





Aku mula merancang macam mana nak tackle beliau. Aku pun buat-buat bertanya berkenaan prosedur nak buat OT kerana aku memerlukan wang tambahan. Aku tunjukkan borang di tanganku, dengan cara itu aku dapatlah berdekatan dengannya. Aku sengaja menggesel buah dadaku ke tangannya. Aku mula perasan seluarnya mula membengkak. Aku sengaja jatuhkan pensel aku dan aku tunduk di celah kelangkang dia supaya dadaku bergesel dengan pehanya. Bengkak diseluarnya makin ketara.





Aku letakkan tanganku di atas pehanya dan dia memandang kepadaku. Aku seperti tak tertahan lagi dan aku terus naikkan tanganku ke atas hingga menyentuh zakarnya dari luar. Dia baru perasan yang zipnya terbuka. Aku pun tanggalkan cangkuk seluarnya. Dia kata dia tak pernah buat ini dengan orang lain tapi kalau aku nak juga dia boleh membantu. Dia menyuruhku mengunci pintu biliknya terlebih dulu.





Aku pun bingkas bangun mengunci pintu dan pantas kembali kepadanya. Dia berdiri supaya aku dapat londehkan seluarnya dan sekali dengan seluar dalamnya. Wow, terkejut aku apabila memandang senjatanya terpacak besar dan panjang. Saiznya macam awang hitam dalam vcd blue yang aku pernah lihat. Tak sangka aku orang Asia pun ada yang bersaiz seperti pak hitam. Dan tak sangka aku orang gempal seperti beliau mempunyai senjata begitu besar dan panjang. Selalunya aku tengok orang gempal mempunyai zakar kecil dan pendek.





Aku terus mengusap-ngusap buat pertama kali batang zakar lelaki. Aku ingin praktekkan apa yang pernah aku lihat dalam vcd blue. Batang hitam berurat itu ada kulit penutup di bahagian kepalanya. Kata kawan-kawanku kulit itu dipanggil kulup. Hanya lelaki tak bersunat ada kulit itu. Ini bermakna Mr Sami tak bersunat.





“Awak suka ke burung saya?”





“Suka, Mr Sami.”





“Isteri saya selalu suruh saya bersunat, tapi saya takut.”





“Saya suka penis tak sunat, nampak cantik.”





Aku cuba melancap batang hitam Mr Sami. Kepala licin yang juga hitam sekejap kelihatan sekejap tertutup. Lucu bentuk zakar Mr Sami yang tak bersunat tu. Puas melancap aku mula memasukkan batang itu ke dalam mulutku. Pertama kali dalam hidupku aku melakukan blowjob. Memang tak mampu aku masukan semuanya kerana batang Mr Sami sungguh besar dan panjang. Rasaku mungkin lebih dari 7 inci panjangnya.





“Pandai awak hisap, isteri sayapun tak pandai nak hisap.”





Kemudian dia bangunkan aku berdiri dan terus kami melakukan french kiss. Lidahku dikulum-kulumnya dan aku rasa sungguh lazat. Aku tak sedar bila masanya dia tangalkan semua bajuku. Aku dan dia telah bogel sepenuhnya. Dia turunkan aku supaya aku duduk diatas kerusi dan kangkangkan pehaku. Dia terus menjilat buritku. Oh enaknya merasa pertama kali buritku dijilat. Oh aku tak tertahan lagi dan meraung-raung kesedapan. Aku sampai kemuncak beberapa kali sebelum dia tidurkan aku di atas kerusi.





Dia letakkan kepala senjatanya yang besar itu di pintu buritku dan terus menciumku. Dalam kesedapan mencium aku merasa kepala senjatanya memasuki lubang buritku. Terasa sedikit kesakitan tetapi french kiss yang berahi memukauku hingga terlupa kesakitan di buritku. Aku rasa senjatanya memecah daraku dan terus masuk. Aku rasa buritku dipenuhi senjata yang besar dan aku rasa menyucuk hingga ke belakang ku.





Oh aku rasa terlalu ghairah bila dia mula menggerakkan keluar dan masuk senjatanya. Dia masuk dengan perlahan dan tarik dengan agak laju sedikit. Dia berulang-ulang melakukannya. Aku tak tahan lagi dan oohhhh... aku climax entah yang keberapa. Hampir 15 minit dia mendayung keluar masuk sehingga aku rasa badannya mula menggeletar. Serentak itu aku rasa pancutan yang kuat ke dinding vagina ku. Sungguh lazat rasanya. Aku tak tahu berapa kali dia pancutkan ke dinding vaginaku. Akhirnya aku climax sekali lagi bersamanya.





Kami keletihan dan berehat sebentar di sofa. Dia masih merangkul dan mencium pipi dan leherku. Aku ingatkan perjuangan telah tamat, tetapi aku kemudiannya di suruh menongeng dan dia bersedia untuk buat doggy. Aku pegang batangnya, rupanya batang berlendir itu sudah keras kembali. Aku pegang batang pelir lelaki hindu itu sambil membantu menunjukkan arahnya. Dia benamkan batang nya perlahan-lahan. Aku rasa pussyku mengembang untuk memberi laluan kepada senjatanya yang besar tu. Dia berhenti seketika dan kemudian memulakan pumping keluar dan masuk.





Ohhhhhh tak sampai seminit, aku climax lagi dan lagi. Sekali ini aku climax berpanjangan agak lama juga kerana dia masih tidak pancut-pancut. Hampir 15 minit aku dah tidak terdaya lagi. Dia cabut kan batangnya dan halakan ke lubang belakang aku. Aku mula rasa takut, tapi aku pasrah juga. Akhirnya senjata nya ditujah ke lubang belakangku perlahan-lahan. Oh mulanya aku rasa tension di lubang belakang ku kerana senjatanya yang besar tu. Tetapi kemudian rasa kesedapan. Dia sorong perlahan-lahan dan tarik. Tak sampai 5 minit aku rasa dia mula menggeletar dan mengejang dan akhirnya aku rasa pancutan hangat menerpa lubang belakang ku. Oh aku climax lagi bersamanya.





Permohonanku untuk melakukan OT diterima. Bukan satu OT tapi dua. Pertama OT di dalam kilang sebagai operator pengeluaran, keduanya OT bersama Mr Sami penyeliaku. Dari hari itu aku selalu berjumpanya dan kami selalu main. Kawan-kawanku selalu bertanya bagaimana aku mendapat wang lebih sedangkan kami sama-sama OT. Itu rahsiaku...


No comments:

Post a Comment