Sunday, January 20, 2013

JAUH DI PENDALAMAN




Cuti Tahun Baru Cina yang baru lalu, suamiku mengajak aku bercuti di kampong nenek. Aku akui, sejak kami kahwin, aku tak pernah menjejakan kaki di kampong nenek suamiku, jumpa pun masa mula mula nikah je dulu, lepas tu tak pernah. Sebenarnya rasa berat di hati nak ke sana, ye la orang bercuti pegi melancung, ni balik kampong. Tambahan bila suami bagi tau kampong nenek tu jauh di pendalaman, tapi untuk menjaga hati suami, aku ikut sahaja kehendaknya.





Dalam perjanalanan aku banyak mendiamkan diri, dalam hati dok fikir, macam mana agaknya rumah nenek dia ni, sapa ada kat sana, ishh… macam macam bermain diotak fikiranku. Terasa penat juga sebab keadaan jalan yang bengkang bengkok dan tak terurus. Sunyi, kiri kanan jalan hanya ada hutan belukar, sesekali ternampak ladang kelapa sawit.





Setelah 5 jam melalui perjalanan yang bagi ku agak sukar, kami sampai ke rumah nenek. Terkejut juga orang tua tu bila nampak kami sampai, iyelah mereka tak tau pun kami nak datang, nak bagi tau macam mana, rumah nenek bukan ada telefon.





Selepas besalaman dan berbual seketika, kami naik ke rumah usang nenek yang kemas dan rapi. Tiada perabut yang menghiasi, tiada tv, tiada bekalan api letrik dan yang paling mengejutkan aku, tiada air paip.





“Bang, nak mandi kat mana? Kalau nak buang air kat mana?” soal ku.





Suami ku hanya tersenyum, dari jauh terdengar nenek bercakap, “Mat, tolong tangkap ayam, kita ada tamu.”





“Sapa nek?” jawab suara tu.





“Orang kolumpor datang,” kata nenek.





Suami ajak aku mandi bersama dia, dia suruh aku pakai kain batik, untuk berkemban, lepas tu selimut guna towel. Aku ikut je apa kata suami, tapi dalam hati, ishh… masaalah betul la, mana biasa mandi pakai kemban. Kami turun dari rumah menuju ke perigi di depan rumah. Keliling perigi ditutup daun kelapa, takde pintu pun maknanya masa kita mandi orang lain boleh masuk gitu je.





Dekat perigi ada tangga, yang digunakan untuk turun ke dalam parit takungan air parit yang mengalir airnya nampak bersih dan jernih. Mula mula suami turun dulu, masa dia turun dan sampai ke dalam, dia buka towel bertelanjang bogel, jadi badan dia kat dalam air. Kalau gelap tak nampak apa la tapi kalau waktu tengahari ke sure nampak kote dia.





Aku senyum sendirian. Lepas tu aku ikut sama tapi tak buka kemban. Suami kata jangan buka kemban takut nanti orang nampak. Aku senyum je dan ikut katanya, rimas juga mandi ngan pakai kain, dah biasa mandi berbogel.





Lepas 2 hari di kampong, aku dah mula rasa selesa dan seronok, udara bersih, sunyi dan tiada kebisingan. Mat yang nenek panggil mintak tolong tangkap ayam rupanya anak jiran sebelah rumah. Baru lepas SPM tapi tak dapat melanjutkan pelajaran sebab tak lulus. Badannya tegap, maklum la kerja kampong, tapi Mat ni peramah dan pandai bergurau, saya dan suami rasa senang bergaul dengannya.





Sepanjang kat kampong, nenek yang masak. Dia tak bagi aku masak, lagi pun aku mana reti nak masak guna dapur kayu, tapi nak jaga hati nenek, aku ke dapur juga tolong tolong nenek tiup api, pedih juga la mata bila terkena asap.





Pagi tu, nenek demam, suamiku bawa nenek ke bandar untuk ambil ubat tapi aku tak ikut, saja nak bermalas malas menikmati udara nyaman di kampong. Lebih kurang jam 10 pagi, terdengar macam ada orang mandi.





Aik… sapa pulak yang mandi, kan semua oraang ke bandar. Dengan hanya berkemban, aku buka daun tingkap yang menghala ke telaga, buka sikit je nak tengok sapa yang mandi.





Rupanya Mat yang mandi, tapi mata ku terkaku bila melihat Mat mandi bogel, mungkin dia fikir tiada siapa di rumah sebab keadaan rumah yang sunyi dan kereta kami tiada. Dia pun tau kami semua ke bandar. Badan Mat nampak pejal dan sedikit gelap, mungkin sebab selalu berpanas. Dadaku berdebar-debar menunggu Mat naik dari permukaan air, teringin rasa di hati nak tengok macam mana agaknya kote si Mat budak kampung ni.





Tak lama kemudian, Mat naik dan terus mengambil sabun lalu menyabun badannya. Berderau darah aku bila nampak kote Mat yang dah tegang, besar. Mat menggosok-gosok kote dia sambil memejamkan mata, rupanya Mat sedang melancap. Agak lama juga dia melacap. Dalam hati aku, budak ni boleh tahan lama jugak.





Tak lama kemudian, nampak badannya mengeliat dan punggungnya bergoyang-goyang, mungkin dah terpancut cecair putih tu kot. Lepas tu Mat turun ke kolam dan menyelam.





Dadaku terus berdebar bila melihat aksi Mat tadi, secara tak disedari, tanganku menggentel putting susu yang dah mula tegang, manakala tangan sebelah lagi mengentel biji kelentitku.





Emmm… enak sungguh rasanya. Dalam hati mula terasa keinginan untuk menikmati tubuh yang kekar dan sasa dengan kote yang nampak besar tu. Sambil menggentel-gentel. Mataku terpejam. Aduh... nikmatnya... lazatnya.. habis basah cipap ku.





Suamiku balik agak lewat hari tu, tapi nenek tiada bersama, dia memberi tahu nenek kena masuk wad, mungkin sehari dua lagi baru keluar.





“Takpe la Bang...” kata ku, “kita tunggu sampai nenek keluar dan benar benar sihat baru balik KL.”





Suami ku tersenyum gembira .





Keesokan paginya, suamiku ke bandar lagi untuk melihat nenek. Aku tak ikut sebab lebih suka duduk berehat saje dan suamiku tidak membantah. Lebih kurang jam 8.00 pagi, aku menuju ke kolam mandi hanya dengan berkemban tuala mandi yang agak singkat hampir menampakkan pangkal ponggongku yang pejal. Dalam hati berharap agar Mat terlihat diriku.





Sampai di perigi, aku membuka ikatan tuala dan menyangkutkan tuala di dinding perigi lalu perlahan-lahan menuruni tangga di kolam. Terasa sejuk bila ujung kaki terkena air kolam yang jernih. Dengan perlahan aku terus menuruni anak tangga dan sedikit demi sedikit tubuhku tenggelam dalam air. Lalu aku menyelam beberapa ketika dan timbul semula.





Aduh, sejuk dan menyegarkan. Aku hampir terlupa yang ketika suamiku mengajakku balik kampong nenek, jiwaku memprotes, kini baru ku tahu, betapa indah dan nyamannya kehidupan di desa.





Lama juga aku berendam di kolam sambil menggosok dan membelai tubuhku yang gebu. Kemudian aku naik ke atas tangga dan duduk di tangga dengan hanya hujung kakiku sahaja yang mencecah air perigi yang sejuk dan menyegarkan.





Ku pejamkan mata sambil tanganku membelai buah dadaku yang mekar, tak la besar sangat, cuma 34B. Lama tangan ku berada di situ sambil mengurut buah susuku. Aku tersentak seketika dalam khayalan bila terdengar seperti ranting kayu patah dipijak orang.





Bila ku buka mata, aku ternampak seperti ada seseorang yang memerhatikan diriku dari balik dinding perigi yang hanya diperbuat dari daun kelapa yang di anyam. Aku pasti, aku menjeling dan nampak Mat sedang memerhatikan gerak geriku. Menyedari kehadiran Mat, aku bangun dan berdiri sambil melakukan gerak tubuh (exercise) ada ketikanya aku tunduk membelakangkan Mat hingga kepala ku ke bawah, aku yakin dengan berkedudukan begini Mat akan melihat cipapku dari arah belakang dengan jelas.





Kemudian aku berdiri semula dan menghadap ke arah Mat lalu ku lentokan badan ku ke belakang dengan tujuan supaya Mat dapat melihat cipapku dari depan dengan sejelas jelasnya. Aku tau tentu Mat sedang tidak tentu arah bila melihat cipapku yang licin tanpa bulu.





Kemudian aku mengurut urut buah susuku dan tangan sebelah lagi mengurut bibir cipapku yang tembam sambil memejamkan mata, tanpa ku sedari, air cipapku mula keluar dan aku mula mengeluarkan bunyi erangan yang halus dan nikmat.





Tiba tiba terasa ada orang memeluk ku dari belakang, terasa kotenya yang menegang menikam punggung ku. Aku tau mesti Mat dan aku buat-buat terperanjat dan menoleh ke belakang.





“Mat! Apa kamu buat ni?” aku mengherdik.





Tergamam dia bila aku berbuat demikian,. Lalu segera aku mencapai tuala ku dan menutupi tubuhku.





“Maafkan saya kak, saya tak sengaja nak melihat kakak, tapi bila saya melihat, saya tak boleh nak mengawal diri saya. Maafkan saya,” dia tunduk.





Kami terdiam seketika.





“Takpe la Mat, salah akak juga tapi Mat mesti janji tak akan beritahu sesiapa apa yang Mat lihat sebentar tadi.”





“Saya janji kak,” kata Mat tapi nampaknya gementar.





Aku nampak seluarnya membojol aje. Mesti kotenya masih keras lagi. Lalu aku mempelawa Mat naik ke rumah. Mat mengikut sahaja seperti orang ketakutan.





Mat duduk di lantai ruang tamu (di rumah nenek memang takde kerusi pun). Aku terus ke dapur mengambil dua cawan kopi lalu aku hidangkan pada Mat. Aku duduk dihadapanya dengan hanya memakai tuala tadi.





Mata Mat segera terpaku bila terlihat cipapku tersengeh di hadapannya dan ku lihat dadanya berombak dan nafanya semakin laju. Aku buat tak perasan aje yang cipapku tersengih.





“Kenapa Mat?” tanya ku.





“Tak de apa kak...” dengan suara yang gugup.





“Habis, kenapa macam orang nak pengsan je. Cakap pun mengeletar. Takut apa?” tanya ku.





“Ohh… maafkan akak Mat! Tak perasan pulak tuala akak ni pendek, dan benda akak terbuka. Mat tak pernah tengok ke?” selamba aje aku tanya dia.





“Tak pernah kak! Baru tadi Mat dapat tengok” kata Mat.





“Mat suka ke tengok akak macam tadi?” sambil aku menutup cipap ku dengan tangan.





“Suka…” katanya sambi mula tersenyum.





Aku dapat melihat seluar mat dah mengembong dan begerak-gerak..





“Tadi Mat tengok akaknya, sekarang giliran Mat bagi akak tengok Mat punya.”





“Hiisssshhh akak... Mat malu la,” dia tersipu-sipu sambil tunduk tapi mata menjeling kat cipap ku yang terlindung sikit.





“Kalau Mat tak kasi tengok, nanti akak bagi tahu abang, yang Mat ngintai akak mandi,” ujar ku.





Dengan perlahan Mat bangun dan membuka zip seluarnya dan londeh ke bawah. Aku tergamam bila melihat kote Mat yang tegang dan besar dan berurat, lalu aku pegang perlahan dan ku urut manja. Mat masih dalam keadaan berdiri dan memejamkan matanya apabila aku urut kotenya.





“Apa Mat rasa?”





“Sedap kak...” suaranya agak perhan dan mengeletar.





“Selama ni... Mat urut sendiri je...” ujarnya.





Kemudian aku masukkan perlahan kote Mat dalam mulut ku dan ku hisap perlahan-lahan sambil lidahku bermain main di kepalanya dan Mat mula menggelinjang. Aku tau pasti tak lama lagi Mat akan terpancut, lalu ku kulum dan sedut kuat. Puas juga ku kulum, sedut dan membelai telurnya yang licin tapi tak juga airnya terpancut.





“Kalau hubby aku dah lama terpancut ni,” kata ku dalam hati.





“Kak, sedap sangat kak, tak pernah Mat merasa senikmat ini,” ujarnya.





“Ok... sekarang giliran Mat, boleh?” kata ku.





“Nak buat macam mana kak? Mat tak biasa...” katanya.





Aku ceritakan pada Mat apa yang harus dilakukan satu persatu dari membelai buah susuku hinggalah bagaimana hendak memasukan kotenya dalam cipap ku. Aku membaringkan diriku di atas tilam kekabu dan memejamkan mataku, nak merasa macam mana budak kampung ni membelai tubuhku, nak tau dia faham ke tidak apa yang telah aku ajar sebentar tadi.





Terasa tangan Mat yang kasar mula mengusap perlahan tetek ku yang dah sedia tegang. Nyata berbeza sebab biasanya tangan halus (tak pernah kerja kasar) yang membelai tetekku. Rasa geli geleman pulak tapi sedap. Mat terus membelai dan mengusap, sesekali dia meletakan jarinya ke atas putingku yang dan tegang. Kemudian Mat mula memicit tetekku perlahan lahan sambil menggentel putingku.





“Cepat juga Mat belajar,” kata hati ku.





Makin lama Mat mengurut, membelai dan menggentel tetekku, semakin nikmat ku rasakan dan aku mula mengeluarkan suara halus kenikmatan.





“Kenapa kak? Sakit ke Mat buat?” tanyanya.





“Tak, pandai Mat buat, sedap, lazat,” kata ku dengan nada lemah.





Kemudian Mat meneruskan acara usap dan gentel di tetekku. Tetiba aku merasa Mat meniarap di atas tubuh ku, terasa kotenya yang tegang bila terkena cipapku yang dan basah sejak tadi.





“Aii… cepatnya dia nak masuk,” bisik hati ku tapi aku mendiamkan diri nak melihat sejauh mana kesabaran Mat dan nak tau dia ikut tak apa yang telah aku ajar sebentar tadi.





Mat mengerakan ponggongnya dan dengan gerakannya membuatkan kotenya bermain di alur cipapku. Lepas tu terasa hangat di puting tetek, rupanya Mat mula menghisap tetekku sambil tangannya mengurut dan memicit tetekku yang sebelah lagi.





Aduhhh… nikmat sungguh rasanya. Aku tetap mendiamkan diri menikmati apa yang dia lakukan ke atas tubuhku sambil kotenya bergerak di alur cipapku yang dah banjir. Lepas tu terasa mat menggerakan lidahnya ke leher.





“Mat! Jangan sedut, nanti ada kesan merah,” aku bersuara lemah.





Mat meneruskan jilatan di leher dan telingaku. Aku terasa geli geleman tapi nikmat. Kemudian Mat menggerakkan lidahnya ke celah tetekku dan terus ke bawah, memainkan lidah di pusatku dan terus ke bawah.





Terasa Mat mencium dan mengigit tundun cipapku yang agak tembam, dan membelek belek cipapku. Lepas tu dia meneruskan jilatan di peha kananku. Diangkat kaki kanan ku ke atas dan dia menjilat serta menciumnya. Lepas tu dia meneruskan jilatan ke jari jari kaki ku.





Aduhh… suami ku tak pernah melakukan sedemikian. Kemudian Mat menjilat jejari kaki ku dan menghisap ibu jari kaki ku. Rupanya nikmat juga diperlakukan demikian.





“Pandai pula budak ni,” bisik hati ku.





Lepas tu Mat menjilat jari jari kaki kiriku dan menghisap ibu jari kaki kiriku pula, seketika kemudian Mat meneruskan jilatan ke betis dan peha kiriku. Kemudian terasa Mat mencium cipapku dan terasa lidah dia mula mencecah bibir luar dan dia memulakan jilatan di situ.





Selepas menjilat bibir kiri dia menjilat bibir kanan. Kemudian terasa Mat meletakan lidahnya di alur cipapku sebelah atas dan dia mula membelah alur cipapku menggunakan lidahnya dan aku mula mengerang kenikmatan bila hujung lidah dia menyentuh biji kelentitku yang sudah lama mengembang. Mat berhenti disitu dan menghisap biji kelentitku.





“Emm… sedapnya Mat,” kataku dengan nada perlahan.





Kemudian Mat membuka bibir luar cipapku dan mula menjilat bibir dalam ku yang tersembunyi di balik bibir luar dan seketika kemudian terasa lidah dia memasuki liang rongga cipapku/ Aku semakin tak tahan dengan tindakannya yang perlahan penuh kenikmatan. Aku mula menggelupur dan mengerang, terlalu nikmat dan kemudian aku mencapai klimaks yang pertama.





Lepas tu Mat bangun membuka kaki ku menjadikan aku terkangkang dan dia berada di antara kakiku. Aku lihat dia tersenyum bila melihat cipapku dan terbuka menanti tikamananya yang padu.





Mat meletakkan hujung batang nya di atas biji kelentitku dan menggeselnya perlahan, terasa lembut tapi nikmat. Kemudian dia memasukan kepala kotenya perlahan dalam lubang yang dah sedia menanti, perlahan tikamannya dan aku mula merasa senjatanya memasuki liang telaga ku.





Oooohhh nikmatnya, terasa takuk kepala kotenya menerjah masuk. Terasa urat urat kotenya di dinding lubang telaga ku. Aduh… nikmatnya, terasa seperti baru pertama kali melakukan hubungan seks. Mulut ku ternganga dan mataku pejam, aku benar benar menikmati tikaman Mat yang amat perlahan tapi nikmat, makin lama semakin dalam dan akhirnya hujung senjata dia sampai ke dasar.





Mat mendiamkan kotenya dan aku mula mengemut ngemut dan membuai dan mengahayun ke kiri ke kanan bagai irama dangdut. Aku memaut Mat dengan kuat, dan mengepit Mat menggunakan kaki ku, ke dua hujung kakiku bertemu di belakang badannya.





Lepas tu mulut Mat mencari mulut ku. Kami menikmati kuluman lidah, kulum mengulum. Lepas itu mulutnya ke bawah mencari pangkal buah dada ku dan seterusnya menjilat dan mengulum putting tetek ku dan menghisap perlahan sambil hujung lidahnya bermain-main di situ.





Mat mula perlahan-lahan menarik keluar kotenya dan masa tu ku kemut kuat sebab terasa sayang untuk membiarkan kotenya tercabut. Bila hujung kotenya dan nak terkeluar, Mat membenam kembali dengan perlahan. Terasa sekali kenikmatannya, terasa batang yang berurat tu keluar masuk, dan terasa takok kepala kotenya mengasah dinding liang telaga ku.





Sungguh nikmat dan lazat. Sungguh indah rasanya diperlakukan begitu dan secara spontan terkeluar suara halus dari mulutku sebagai pernyataan kenikmatan dan kelazatan yang tidak terhingga aku, mengelupur dan mengerang.





“Aduhhh lazatnya...”





Mat menukar rentak tikamannya, dengan menikam laju tetapi semasa menarik keluar dengan perlahan sekali. Aduhhhh…kenapa baru kali ini aku merasa benar benar nikmat walau pun aku telah beratus bahkan beribu kali disetubuhi oleh suami dan juga boyfriend ku, kenapa baru kini aku merasa kenikmatan yang luar biasa dari budak kampong ini?





Badanku bergetar setiap kali Mat membuat tikaman, dan aku merengek bila dia mencabut senjatanya dengan perlahan. Makin lama semakin nikmat dan aku semakin khayal, terasa seperti dibuai mimpi indah dan mengasyikkan. Kemudian aku merasa dia mengubah tikamannya pula, memasukan kotenya dengan amat perlahan sehingga aku terasa benar urat urat batangnya yang kekar, dan menariknya dengan laju kemudian menikamnya dengan rentak amat perlahan.





Aduhhhh… kat mana pulak dia ni belajar, aku tak ajar pun tadi. Makin lama aku semakin hampir kepada kekalahan, aku tewas dengan budak kampong ini. Bila aku tak dapat mengawal diriku lagi, suaraku semakin kuat mengerang dan badanku semakin bergetar dan menggelupur. Aku peluk Mat dengan sekuat kuatnya.





“Aaa... ahhh…” aku sudah sampai kemuncak kenikmatan. Aku tewas di tangan budak kampung ini. Sungguh nikmat apa yang dia berikan pada ku dan aku terasa letih longlai.





Mat masih meneruskan tikamannya semakin lama semakin laju sedangkan aku telah hilang tenaga, tidak bermaya. Aku biar saja ape yabg dia lakukan





“Kenapa akak! Akak sakit ke Mat buat gini?” tanya dia.





Aku tak berdaya nak jawab sambil memeluknya kuat dan mulut ku mencari mulutnya. Aku kulum bibir, lidahnya, gigit cuping telinganya. Aku jilat tengkoknya. Entah macam mana, dengan keghairahan ku, aku rasa enak datang lagi bila dia membuat tikaman bertubi tubi.





Aku cuba melawan dengan mengemut dan memeluknya dengan kuat dengan harapan dia akan mengeluarkan cairan nikmat dan hangat dalam liang kenikmatanku. Makin lama aku merasa makin hampir Mat akan sampai klimaksnya, dan tiba tiba dia mendengus dan membuat tikaman dengan kuat dan gagah sehingga tubuhku bergetar dan serentak dengan itu terasa seperti simbahan cairan hangat dan aku juga mengeluarkan suara erangan yang amat kuat dan aku menggelepar kenikmatan.





Aku meneruskan kemutan memerah batang senjata yang berdenyut denyut dalam rongga ku sambil mengeluarkan saki baki cairan hangatnya. Mat tertiarap di atas tubuh ku yang telah longlai. Aku terasa lemah tetapi penuh kepuasan.





Mat membuka mata dan tersenyum memandangku, kotenya masih berendam dalam telaga ku dan masih tegang..





“Terima kasih kak,” katanya. “Inilah pertama kali Mat dapat merasa sesuatu yang sangat indah dan nikmat.”





“Mat hebat, tak sangka Mat begini hebat,” kata ku padanya.





Dia tersenyum bila aku memuji. Kami berkucupan bertikam lidah seketika sambil dia menggoyang goyangkan ponggongnya. Kotenya mula longlai di dalam liang nikmatku. Aku buat kemutan dan deyutan yang terakhir sebelum dia mencabut keluar kotenya.





“Mat nak lagi ke?” tanya ku.





“Nak kak, tapi bukan masa ni.”





Emm…. terasa sayang nak melepaskannya dari pelukanku. Mat mencabut senjatanya yang dah mula longlai. Dia menngambil tuala kecil dan mengelap cipapku. Terasa seperti aku sedang dimanjakan bila dia berbuat demikian.





“Cantiknya cipap akak. Macam dia senyum je kak.”





“Memang la dia senyum, kan Mat baru bagi dia minum tadi,” ujarku padanya.





Kami ketawa geli hati. Rasa kepuasan tidak terhingga. Lapang dada. Kendur semua urat saraf.





Mat baring disebelahku masih berbogel, kemudian dia mengiing ke arah ku yang masih berbogel terlentang keletihan. Tangannya bergerak membelai buah dada ku.





“kak ni cantik la, puti bersih.”





Au senyum bila dia memberi pujian begitu. Semua orang kata aku cantik suami ku, boyfriend ku, bos pun selalu memuji kata aku cantik kata ku dalam hati.





“Akak, bila agaknya Mat dapat bersama akak macam ni lagi ye?”





“Emm… entah la Mat, akak pun nak lagi bersama Mat macam tadi. Mat ni handal dan romantik, Mat belajar di mana?” ujar ku.





“Kan akak yang ajar Mat tadi, sebelum ni Mat hanya dengar kawan bercerita kenikmatan bersetubuh, tengok wanita bogel pun baru ni kali pertama,” kata Mat.





Aku bangun dan memegang kote Mat yang lembik, aku lap kotenya, telurnya.





“Besar juga kote budak ni,” bisik hati kecil ku.





Sejurus kemudian aku urut-urut kotenya, telurnya. Menunduk kepala ku dan aku mula kulum, menghisap dan lidah ku menjilat kepala kotenya sambil tangan ku membelai telurnya.





Hhuuhhh.... kote nya mula begerak dan mengembang dan menegang ternyata ia bangun semula, makin lama makin keras. Mat pula membelai tetekku semula, menghisap dan menyonyot putting tetekku yang dah mengeras semula. Lama kemudian terasa lidah mat menari-nari di setiap rongga cipapku dan akhirnya aku klimaks lagi sekali





Kemudian aku minta Mat baring terlentang sebab aku nak naik ke atasnya, posisi kegemaranku, dan dengan perlahan aku masukan kote dia dalam lubangku. Aduhhh…kenapa kali ini aku lemah sangat, baru sebentar aku dipandu dan memandu terasanya tidak bermaya dan longlai, tapi aku teruskan guna kekuatan yang ada.





“Aku nak uji budak ni sejauh mana dia boleh berenang,” bisik hati kecil ku.





Terasa benar senjatanya masuk jauh ke dalam dasar cipapku, terasa benar senjatanya memenuhi liang nikmatku aku guna kan irama dangdut. Turun naik, ke kiri ke kanan.





Ooohhh dia tidak mengalah dan aku terkulai kenikmatan di atas tubuh sasa Mat. Aku terbaring lesu dan Mat bangun mengangkat kakiku tinggi ke atas bahunya. Dan dengan perlahan Mat memasukan senjatanya yang gagah ke dalam rongga nikmat yang sedia menanti. Mat menikam dengan penuh kegagahan dan tiba tiba Mat memasukan jarinya dalam lubang dubur ku.





“Mat… emmm… kenapa jadi sedap sangat ni,” dan rengekan halus tak henti keluar dari bibirku bila mat berbuat demikian.





“Bijak juga budak ni,” bisik hatiku.





Makin lama dia makin hebat dan gagah dan akhirnya kami terkulai bersama penuh kenikmatan dan keindahan. Mat masih meniarap di atasku, menciumi ku dengan penuh kasih sayang, terasa senjatanya mula mengecil dan akhirnya terkulai layu.





Kami sama sama bangun dan membersihkan diri, kerana tak lama lagi suamiku dan nenek tentu akan balik. Hari ini aku mendapat pengalaman yang sangat indah dan tak munkin dapat ku lupakan seumur hidupku. Jika suamiku ajak balik ke kampung ke rumah nenek lagi, aku pasti tidak akan menolak walau pun berjalan jauh kerana berbaloi.


No comments:

Post a Comment